Tadi siang, ada teman yang bertanya kepadaku melalui Y!M:

begini,sy td hbs dr tempate temen,trus dia pny anjing banyak.nah,kita duduk di kursinya.trus baju qt kena bulu2 anjing gt.trus itu trmsk najis,kan?trus qt nyucinya baju brapa kali,pak?tlg djwb.sy ama tmn2 sy nunggu,nih

Hm, aku pun bingung. Seingatku belum pernah rasanya aku mengalami permasalahan semacam ini. Aku juga kurang begitu tahu mengenai hukum kenajisan anjing, apakah hingga bulu-bulunya pun dianggap najis.

Sejauh yang kutahu hingga saat ini bahwa air liur anjing itu najis. Dan najisnya termasuk mughaladhah, najis besar. Di mana untuk menyucikannya terdapat syarat-syarat khusus, yakni dicuci 7x dengan salah satunya menggunakan tanah. Akan tetapi, dulu aku pernah mendengar teman lain yang menyatakan bahwa seluruh bagian anjing adalah najis. Wallahu a’lam.

Akhirnya aku pun bertanya kepada beberapa teman. Dan keseluruhan temanku sependapat denganku, bahwa yang najis adalah air liurnya. Bahkan ada yang lebih strict lagi, jika air liur tersebut terkena langsung.

Dan aku pun mulai mencari di google, dengan menemukan dua buah sumber yang cukup baik. Salah satunya ada di sini. Ini kutipannya, dengan beberapa perbaikan tetapi tidak mengubah isi:

13. Anjing

Ia adalah najis, yakni jilatannya dan wajib mencuci sebanyak tujuh kali, mula-mulanya dengan tanah.

Hadith dalil # 73 dari Abu Hurayrah ra:

{Tulisan Arab}

Terjemahnya: “Telah bersabda RasuluLlah saw, ‘Menyucikan bejanamu yang dijilat anjing ialah menyucinya sebanyak tujuh kali, mula-mulanya dengan tanah.‘” [HR Muslim, Ahmad, Abu Daud dan al-Baihaqi] Takhriij: sahih Muslim, kitab Thaharah # 279, juga diriwayatkan oleh al-Bukhari, alSahih, # 172, tanpa penambahan ({Tulisan Arab})

Perbahasan hukum fiqh Thaharah seputar kenajisan anjing:

  1. Apakah anjing itu najis seluruhnya atau jilatannya sahaja? Menurut kajian Dr Wahbah azZuhaili, madzhab Maliki, Hanafi, dan Zahiri hanya menajiskan jilatan anjing sahaja, bahkan Maliki mengatakan anjing adalah haiwan yang bersih seluruhnya hingga dibolehkan memakan hasil buruannya (Ibn ‘Abidin al-Hanafi, Radd al-Mukhtar, 1/192; al-Dardir al-Maliki, Syarh al-Kabir, 1/83). Al-Qardhawi (Fiqh Thaharah) mendokong pendapat ini. Madzhab Syafi’iy dan Hanabilah pula menajiskan keseluruhan anjing (al-Mughni, 1/52), komentar al-Qardhawi, hujjah madzhab yang menajiskan keseluruhan anjing tidak kuat. Syaikhul Islam Ibn Taymiyah hanya menajiskan jilatan anjing sahaja.
  2. Cara penyucian dengan tanah. Menurut Syaikh Abdullah alBassam, tanah atau debu yang bersih dicampur dengan air kemudian barulah digunakan untuk membasuh bejana. Tidak boleh menggosok bejana dengan debu atau tanah tanpa mencampur dengan air terlebih dahulu (Taudhil al-Ahkam, syarh hadith no 8 (bulugh almaram)).
  3. Apakah penggunaan tanah itu wajib? Hanafiyah: sunat; Malikiah: tidak perlu menggunakan tanah; Syafi’iyah: wajib, dan Hanabilah: wajib. Adapun alasan madzhab Maliki ialah anjing adalah binatang yang suci seluruhnya, adapun perintah mencucikan jilatannya dengan tanah tidak disebut oleh semua hadith yg bersimpang siur dan penduduk Madinah tidak beramal dengan hadith basuhan dengan air tanah. (Syarh al-Soghir, 1/58).
  4. Berapa kalikah jumlah basuhan? Hanafiyah: 7 kali adalah sunat; malikiah: 7X adalah wajib; Syafi’iyah: 7X adalah wajib; Hanabilah: 8X basuhan.
  5. Bolehkah menggantikan debu/tanah dengan bahan detergen seperti sabun pembunuh kuman? Boleh menggantikan tanah dengan bahan lain seperti sabun menurut fiqh Hanabilah dan Syafi’iyah kerana ilat sabun dan tanah itu sama yakni menjadikan bejana semakin bersih dan suci, maka sabun bisa menggantikan tanah sebagai bahan penyuci (Manar asSabil Syarh adDalil fi Fiqh al-Hanbali, 1/50; alMajmu’ syarh al-Muhadzdzab, 2/583) Komentar al-Qardhawi: Tanah diutamakan ke atas sabun/detergen kerana ta’abuddi (kepatuhan tanpa soal) kepada nas.

Kemudian al-Sayyid mengemukakan dua fiqh sampingan berhubung anjing:

  1. Jika anjing menjilat bejana yang mengandungi makanan kering, hendaklah dibuang makanan yang terkena air liurnya sahaja, manakala baki yang tidak terjejas atau terkena masih boleh dimanfaatkan. Tahqiq: Pendapat ini benar kerana nas hanya menyebut bejana yang berisi air.
  2. Bulu anjing adalah suci. Tahqiq: sudah dibahaskan di atas bahawa ini adalah pendapat Imam Malik dan dipersetujui oleh al-Qardhawi. WA